Stuck

Ngga ada salahnya stuck setahun, ngga ada salahnya nulis perasaan.


Hai.

Pertama, aku ngga maksud ngeposting ini di tanggal 31 Januari. Yeah, buat reminder aja sih. Apa masih inget hal yang terjadi di tanggal 31 Januari tahun lalu? Kalau masih, itu kerasa cepet banget ya? Semua kerasa cepet banget sampe aku bingung. Bingung kenapa aku masih ngga bisa lupa padahal udah satu tahun dan satu tahun itu bukan waktu yang sebentar tapi lucunya malah kerasa cepet.

Kedua, aku nulis ini dengan banyak rasa ragu. Malaikat di sebelah kuping kananku bilang, “Buat apa kamu nulis kayak ginian, Van? Dia aja belum tentu masih inget kamu, ayo dong jangan stuck terus. Hei, k13 itu bisa bikin cowok gampang move on loh.”-_- Tapi malaikat di kuping kiri bilang, “Ngga ada salahnya stuck setahun, ngga ada salahnya nulis perasaan. Kali aja dia dapet ilham buat ngestalk terus baca ini. Paling ngga dia ngerti meskipun ngga bisa apa-apa. Paling ngga kamu lega.”

And yeah, karena malaikat di kuping kiri ternyata lebih wise dan melegakan, aku turutin deh.

Ketiga, aku udah bilang kalau aku ragu. Apa kamu masih inget aku? Apa kamu masih ada secuil ingatan lah ke aku di waktu-waktu tertentu? Atau malah lupa sama sekali? Kalau aku bilang aku gagal move on dari kamu, apa kamu bakal ketawa? Kalau iya, silakan sih. Aku ngga peduli. Aku juga ngga peduli kalau sekarang kamu anggep aku ngga lebih dari orang asing, toh kita emang udah ngga pernah kontak ada kali satu semester lebih. But for the sake of everything, perasaanku masih sama, masih 100% utuh kayak setahun yang lalu, fyi. Dan ragu yang paling parah adalah, apa kamu bakal baca ini? Yeah, i don’t even care. Aku cuma mau ngutarain uneg-uneg. Aku ngga kuat.

Semua hal jadi terasa salah. Anak sekolahan kayak aku (mungkin kita) emang ngga waktunya cinta-cintaan, tapi coba deh bikin penelitian, berapa persen anak remaja yang udah pacaran di Indonesia doang. Duh ngelantur, intinya, wajar ‘kan kalau aku ada rasa ke lawan jenis? Bukan hal yang sangat berdosa, ‘kan? Tapi sumpah, aku merasa semua salah. Apapun yang aku usahain, entah itu nyoba nengok ke orang lain, atau nyoba ngerasain perhatian dari orang lain, kalau dipikir-pikir lagi, semuanya jadi kayak pelampiasan. Aku udah nyakitin seseorang dengan bilang, “Lebih enak temenan daripada pacaran”. Muna! Aku muna! Aku cuma takut pacaran. Takut sama orangtua, takut terikat hubungan, takut semuanya terlalu cepet. Tapi sebenernya, aku masih nunggu orang. Nunggu kamu!

Aku ngga suka suatu hubungan dengan label, ya kecuali kalau emang udah nikah. Karena buat apa? Toh ujung-ujungnya cuma sekedar label tanpa kepastian di masa depan. Ngga ada manis-manisnya. Sampe sekarang aku masih mencari sosok yang ngga seperti itu, tapi hampir semuanya menganggap HTS itu sesuatu yang buruk dan PHP. What’s wrong with everyone? Lebih PHP mana HTS, atau pacaran tapi ujung-ujungnya putus dan selesai? Pacaran cuma buat menjawab penasaran doang? Aku ngga mau! Sampe sekarang yang aku inget cuma kamu. Kamu ngga pernah nuntut label apapun, semuanya ngalir kayak air. Kamu ngga pernah minta kepastian, “Kita ini apa?”. Meskipun aku tahu alasannya karena kita jauh dan segala sesuatu serasa ngga mungkin, tapi bodo amat, aku nyaman dengan perlakuan kayak gitu. Aku merasa aman, aku ngga perlu terikat hubungan. Aku ngga perlu mikir kalau aku punya pacar dan segala hal harus tentang pacar. Aku juga punya dunia, aku cuma butuh seseorang yang berdiri di tengah-tengah duniaku yang pandangan matanya hanya fokus ke aku. Aku ngga butuh seseorang yang mengambil alih duniaku (the definition of boyfriend). Udah cukup hari-hariku diambil alih sama buku pelajaran dan tetek bengeknya.

Sejauh ini cuma kamu yang pas. Sejauh ini cuma kamu yang ideal, munculin rindu-rindu yang nyenengin, dan bikin aku ngerasa bukan kayak cewek apatis berprinsip ‘Sekolah dulu, suka sama cowok urusan 10 tahun lagi’. Aku ngerasa kayak remaja normal, yang sekolah, hari-harinya diwarnai hiruk pikuk pelajaran dan cinta-cintaan, rasa kangen tiap kali menyendiri ngerjain tugas, ngebayangin andaikan tiba-tiba ada notif dari kamu. Semua terasa normal dan nyenengin, juga nyakitin mengetahui mungkin 95% rinduku ngga akan terbalas. Kamu berhak bahagia, kamu punya hidup sendiri bahkan tanpa aku disana. Kamu berhak lupa, karena semua sudah setahun berlalu, udah lama, lagipula kita jauh bahkan ngga pernah ketemu sama sekali. Kamu berhak ngebuang aku dan ninggalin aku kayak sampah di jalanan, karena aku emang ngga diperluin lagi. Aku juga ngga bisa ngedaur ulang waktu-waktu yang udah lewat. Semuanya sampah! Semua hal bakal dibuang kalau sudah kaldaluwarsa, ‘kan? Tapi aku ngga tau kenapa rinduku ngga pernah habis masa kaldaluwarsanya, atau mungkin belum, dan aku ngga tau kapan.

Setidaknya aku masih bisa berharap, meskipun tanpa kepastian, dengan itu aku bisa berkhayal ending yang happy. Setidaknya aku tahu hidup itu ironis, ngga ada yang berakhir selamanya, apalagi buat hal sepele kayak gini, Tuhan terlalu mudah buat menghentikan. Setidaknya hidupku masih berwarna karena aku masih nyimpen secuil cinta untuk satu orang dan ngga akan berubah.

Silakan mulai jalan hidup yang baru, atau kamu bahkan udah memulai? Silakan cari seseorang yang baru, atau kamu bahkan udah dapet? Entah aku bakal nangis atau gimana pas ngebayangin itu, mimpi buruk ketika aku bahkan ngga ngerti harus nyimpen perasaan terus-terusan atau ngebuang jauh-jauh. Aku takut hidupku hampa, tanpa warna, karena jujur aku sudah kehilangan banyak. Aku ngga kepengen lagi kehilangan yang satu ini, makanya itu aku tetep mempertahankan meskipun sakit dan tanpa kepastian. Aku ngga nuntut apa-apa karena emang ngga ada yang bisa dilakuin. Karena apapun akan terasa salah dan sia-sia.

Aku berharap bisa nemuin seseorang kayak kamu. Atau apabila Tuhan sangat sayang sama aku, kamu bakal dijadikan orang terbaik dan dibawa ke aku.

Terserah kamu, silakan lupain aku dan pergi jauh. Atau kembali padaku memberi sebuah sapaan.

Kamu pintar, kamu bisa menentukan apa yang terbaik. Tidak seperti aku yang gengsinya mengalahkan langit, egoisnya mengalahkan samudera. Tidak bisa berpikir panjang, dan menyesal tanpa malu seperti ini.

Tapi sejauh ini, aku masih ngga ingin ngelupain semuanya. Terlalu sulit.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s